Sunday, 2 November 2008

Dari Sekolah Menuju Universiti III (Dedikasi Untuk Anak-anak Didik Yang Ditinggalkan)

Setelah kontrak saya sebagai guru ganti selesai di AP. Saya memilih untuk menyambung pengajian untuk peringkat yang seterusnya. Dengan meyimpan sedikit kewangan dulu saya mampu mendaftarkan diri di Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya (API ) dalam jurusan Undang-undang. Mampu kembali untuk meneruskan cita-cita menyambung pengajian adalah sesuatu yang berharga buat saya. Cuma saya sememangnya tidak menjangkakan hanya mampu berada di sana sekitar beberapa bulan. Beberapa peristiwa penting yang berlaku amat memberi kesan yang amat mendalam buat diri, dan ia kini menjadi pengalaman yang amat berharga buat saya. Akhirnya saya terpaksa menarik diri dari pengajian. Saya berhadapan dengan saat-saat sukar selepas itu untuk memulihkan semangat dan mengembalikan keyakinan diri.

Stesen Minyak & SMKA al-Mashoor (L)

Saya menjadi sedikit kebingungan selama sebulan. Banyak bermuhasabah dan menginsafi diri. Ia adalah antara saat-saat yang mampu dirasakan hampirnya diri dengan tuhan. Ia adalah detik yang tidak pernah saya rasai sebelum itu. Saya cuba bangun kembali menjejak kekuatan yang pernah dimiliki. Untuk mengalih perhatian dari menyesali sesuatu yang mungkin boleh disifatkan sebagai kegagalan, saya bermula kembali pada bulan berikutnya di sebuah kedai minyak yang terletak di Permatang Pauh sebagai jurupam. Apabila saya mendapat tawaran sekali lagi sebagai guru ganti di SMKA al-Mashoor ( L ) saya menerimanya. Untuk dua duti yang berasingan dalam sehari, saya telah memecahkan kepada dua bahagian, saya akan berada di sekolah pada waktu pagi sehingga tamat waktu persekolahan, sementara jam 4 petang hingga 11.30 malam saya akan berada di stesen minyak. Dan terdapat dua malam setiap minggu saya akan mengajar kelas tambahan B.Arab di Asrama AP untuk tingkatan 1 dan 2.

Saya tidak lama di SMKA al-Mashoor (L), cuma sekitar sebulan lebih sedikit. Sempat mengajar di kelas tingkatan 4 & 5 beberapa kali, dan kemudian peperiksaan akhir tahunpun bermula.


Pernah suatu hari di sana diadakan perjumpaan antara waris, pelajar dan guru kelas untuk mengambil rekod penilaiaan peperiksaan. Saya diamanahkan menjadi wakil guru kelas kepada tingkatan 5 Thoriq (kalau ingatan saya tidak silap ). Saya masih ingat ketika itu ada seorang pelajar kelas saya yang gagal 11 subjek pelajaran dalam peperiksaan percubaan SPM. Perasaan terharu saya ialah apabila saya terpaksa berhadapan dengan ibu-bapa dan waris mereka.

Ibu-bapa datang dengan harapan yang menggunung tinggi. Saya masih ingat lagi pertanyaan seoarang ibu tua kepada saya.

“Ustaz, agak-agak Ustaz dia boleh tak masuk universiti?” Saya kata “Insha Allah” Dan dia kemudian berkata: “ Kalau Ustaz kata macam tu tak pa la, lega saya rasa”. Saya ketika itu terasa seoalah-olah memberi harapan kepada seorang ibu.

Dan dalam ramai-ramai ayah, ada seorang ayah yang membuat leteran secara terbuka kepada anaknya di hadapan saya. Saya percaya dia adalah ayah yang amat perihatin. Anaknya kini berjaya juga ke universiti.

Sebahagian mereka yang masih ingatkan saya selalu mengirimkan SMS ucapan di hari raya. Ada beberapa nama yang saya masih mengingitinya seperti Salman, Mujahid, Muaz, Rahimi(Ting 5 ) Ibrahim dan Muhammad(Ting 6 ). Sayangnya musim peperiksaan menyebabkan ruang masa untuk kami berkomunikasi amat kurang. Cuma sempat bertadarrus bersama di surau ketika bulan Ramadhan, dan turun bersama sekali bermain Futsal itupun setelah beberapa bulan saya meninggalkan AL.

Saya meninggalkan AL serentak dengan hadirnya cuti hujung tahun, sementara kelas ting 5 sedang bersiap sedia untuk menghadapi peperiksaan SPM 2005.

Thursday, 30 October 2008

Dari Sekolah Menuju Universiti II (Dedikasi Untuk Anak-anak Didik Yang Ditinggalkan)

SMKA al-Mashoor (P) (2005)

Hari pertama saya tiba di SMKA al-Mashoor (P) ialah pada hari Jumaat. Kelas-kelas ketika itu sedang menghadapi ujian bulanan. Saya masuk ke sebuah kelas tingkatan 5 yang sedang menjawab ujian pada hari persekolahan yang seterusnya. Kelihatan penghuninya sedikit kehairanan dan tertanya-tanya siapakah yang tiba-tiba membuat lawatan ke kelas mereka hari itu. Setelah beberapa minit, saya kira mereka telahpun faham bahawa saya adalah guru ganti yang melaporkan diri kelmarin dulu. Setelah masa berlalu lebih kurang 20 minit, masing-masing memandang sesama sendiri, akhirnya ada yang bersuara:

" Masa (ujian) dah habis Ustaz". Baru saya tahu yang masa ujian sudah tamat. "Kenapa tak bagi tau?"Tanya saya.

Agaknya betullah students AP ni memang baik sungguh, sampai masa dah habispun tak sanggup nak bersuara.

Hari berikutnya saya berkesempatan buat pertama kalinya mengajar di kelas 2 Melur ( saya dimaklumkan nama kelas di AP sekarang telah bertukar). Sesi pertama sudah tentu berta'aruf terlebih dahulu. Dalam ramai-ramai saya dapati ada seorang anak didik yang saya kenal abangnya. Kami pernah bersekolah bersama suatu ketika dahulu. 'Hamnah' itulah nama pertama yang sempat saya ingat hari itu. Saya cuba menghafal nama anak-anak didik saya untuk hari-hari yang berikutnya. Pada mulanya saya diamanahkan untuk mengajar kelas-kelas tingkatan 3 ( Mawar & Melati ), namun kemudiannya saya ditukarkan untuk mengajar di kelas-kelas tingkatan 1 dan 2. Ini memandangkan kelas-kelas tingkatan 3 adalah kelas yang akan menduduki peperiksaan, sedangkan status saya sebagai guru ganti hanya untuk lebih kurang 3 bulan.

Nama-nama Anak-anak Didik Di AP

Selalu apabila saya bertemu semula dengan anak-anak didik saya, sebahagiannya ada yang bertanya: " Ustaz ingat (kenal) saya tak lagi?". Selalunya saya ingat, paling kurang rupanya masih ingat. Cuma setelah beberapa tahun ini anak-anak didik yang ditinggalkan semakin membesar dewasa, dan adakalanya saya sedikit keliru dengan rupa mereka yang lalu. Adalah sukar untuk seorang guru mengingat keseluruhan nama anak didiknya, tetapi tidaklah sukar untuk seorang guru mendoakan semuanya.

Anak-anak didik di sekolah-sekolah yang telah saya tinggalkan terbahagi kepada 3, pertama mereka yang saya ingat nama-nama mereka dan mampu mengenalinya, mereka adalah anak-anak yang kerap kali mengirim ucapan, dan bertanyakan pandangan mengenai beberapa permasalahan. Kedua, mereka yang saya ingat dan kadang-kadang lupa nama-nama mereka dan rupa untuk dikenalpasti. Ketiga ialah yang saya telah terlupa untuk mengingati nama-namanya. Dalam dedikasi tulisan-tulisan ini saya cuba untuk menghitung kembali nama-nama yang masih mampu saya ingat.


Tingkatan 3 SMKA (P) al-Mashoor 2005.

3 Mawar: Baiti ( Ketua Kelas, saya pernah ajar lukis pelan & dongakan utk KH ), Syafiqah ( pernah tunjukkan saya cara memanah dalam dewan ), Nadzirah ( selalu tanya bahasa Arab, ke KISAS tahun berikutnya, dimaklumkan kini di K.Mara Banting ) Nur Fatin Dini ( pernah hutang dengan saya coklat HACKS selepas dapat byk A dlm PMR, juga bdk kumpulan nasyid, dimaklumkan kini di Matr Kedah), Emma ( juga ke KISAS, dimaklumkan kini di Intec Shah Alam ) 3 Melur 2005:Hazirah ( KUIS ). 3 Melati 2005: N. Ashikin Azmi (masih di AP utk form 6, jg bdk kumpulan Nasyid ), N.Izati (jg bdk kumpulan nasyid, tak dapat dikesan), Dahlia ( pernah tolong saya carikan kerusi masa saya masuk kelas buat kali pertama ), saya cuma sempat mengajar untuk 2 kelas ini lebih kurang 2 minggu. Dua kelas lagi( Melur&Cempaka ) yang cuma sempat masuk sekali atau dua sahaja.

Tingkatan 2 SMKA (P) al-Mashoor 2005.

Sepatutnya saya masih mampu untuk mengingat semua nama dalam kelas 2 Melur AP 2005. Tapi satu dua peristiwa yang berlaku pada hujung tahun 2005 sedikit mengganggu memori ingatan saya. Hafalan-hafalan saya juga pernah sedikit terjejas. Berikut adalah nama-nama dari tingkatan 2 AP 2005 yang masih saya ingat. Hamnah, Yusra, Farhana, Izza, Syasya, Sofia dan Suhaila, Fardhu ( 2 Melur ). Nama-nama lain yang masih mampu diingat dari tingkatan 2, Haiza, Syikin, Hannan dan Farhani.



Tingkatan 1 SMKA (P) al-Mashoor 2005

1 Melati AP 2005, nama-nama berikut pernah meninggalkan nota-nota kecil tanda terima-kasih kepada saya, Nasirah Bt Nasaruddin, Syuhada, Liyana, Zamira, Fitri, Norsyimalaili (pernah serve air milo masa saya ajar kelas tusyen B.Arab), Siti Aisyah, Nur Amirah, Nadia Atylia, Nur Syuhada, Syuhada, Siti Hajar.

Nama-nama lain dari tingkatan satu, Wan Nur Syarmimi (maaf kalau silap eja, selalu tolong buka pintu ‘gate’ masa saya ajar kelas tuisyen ), Wan Nur Husniyah ( Ketua kelas, berkaca mata ), Nabilah ( saya pernah marah buat kerja lain masa saya mengajar ).

Dua Nama Dari Tingkatan 4 dan 5 AP 2005.

Hanya dua nama dari tingkatan 4 dan 5 AP yang saya kenal dan ingat. Tingkatan 4, Amal dan Nur Ain Fatihah ( dua adiknya saya pernah mengajar di Maktab Mahmud Bandar Baharu, Afnan & Amirah, ayah dan ibunya juga merupakan AJK PIBG MMBB 2007/08 ).

Tingkatan 5 AP 2005, Nurul Fitrah Bt Ariefin (Mikrobiologi UM ) dan Khansa’ Md Rashid ( Medic di Univ Zaqaziq ).

Tuesday, 28 October 2008

Dari Sekolah Menuju Universiti I (Dedikasi Untuk Anak-anak Didik Yang Ditinggalkan)

Sewaktu saya menerima tawaran pertama untuk menjadi guru ganti di SMKA Al-Mashoor Perempuan saya baru sahaja tamat pengajian di Universiti al-Azhar lebih kurang 6 bulan. Saya pulang ke Malaysia pada hujung Ogos 2004. Pada awalnya saya berhasrat menyambung terus pengajian saya untuk peringkat Sarjana di Universiti yang sama dalam bidang Usul Feqh. Untuk mencapai impian tersebut saya cuba mengumpul sedikit kewangan dengan merantau ke bumi asing pada cuti semester tahun 3, mencari sedikit sumber kewangan bagi menyambung pelajaran. Dalam perantauaan tersebut saya menimba sejuta pengalaman berharga yang tidak mungkin didapati dalam kelas atau menelaah buku pelajaran.

Namun impian tersebut terpaksa dipendamkan, hasrat keluarga untuk saya pulang ke tanahair saya turuti. Apalah gunanya mengejar impian andai tiada keberkatan dari ibu-bapa. Apatah lagi adik-adik yang masih ramai ketika itu semuanya masih belajar.

Ketika saya pulang ke tanahair saya mendapat makluman dianggarkan lebih 80, 000 graduan tempatan masih menganggur tiada kerja tetap. Saya merasakan kepulangan saya ketika itu cuma menambahkan lagi bilangan yang sedia ada. Mencari pekerjaan yang sesuai untuk membantu keluarga ketika itu memang amat sukar.

Sikap saya yang tidak suka menanti membuatkan saya hanya mampu menganggur di rumah cuma untuk tempoh 2 minggu. Saya terlihat iklan di sebuah kedai kereta, dan tidak malu untuk dinyatakan bahawa saya pernah berkerja sebagai pencuci kereta. Saya masih ingat lagi ketika seorang 'uncle' cina yang berkerja dengan saya sering bertanya:

"Tak malu kerja dekat sini, nanti kawan-kawan tengok, ada ijazah buat pa keja dekat sini"

Saya cuma tersenyum. Ketika itu kami sedang mencabut rumput di tapak penjualan kereta. Kadang-kadang saya juga ditugaskan menghantar surat-surat dan dokumen pejabat ke bank oleh bos saya yang berbangsa Cina. Cuma terasa sedikit keletihan sewaktu tibanya Ramadhan pada sebelah malamnya apabila saya perlu ke surau menjadi imam solat Tarawih pada tahun tersebut.

Di sebalik kerja yang tidak seberapa itu saya mampu menyimpan sedikit kewangan dan saya mula menyimpan hasrat untuk menyambung pengajian sarjana di universiti tempatan. Namun takdir telah menentukan saya terlibat dengan kemalangan dalam bulan Disember 2004. Mujur, tiada kecederaan parah cuma rasa sengalnya mengambil masa dua bulan untuk hilang.

Pada Mac 2005 kalau tidak silap saya,saya mula menimba pangalaman sebagai guru, guru ganti di SMKA al-Mashoor (P). Ia sebuah sekolah yang baik, yang juga mampu melahirkan insan-insan yang baik.

Hijrah (Dedikasi Untuk Anak-anak Didik Yang Ditinggalkan)

Agak lama saya meninggalkan blog. Hampir 3 bulan. Untuk menaip sesuatu, saya tercari-cari masa untuknya. Ya, saya telahpun berhijrah dari bumi Maktab Mahmud Bandar Baharu. Setelah diberi peluang untuk menabur bakti dan menimba pengalaman dalam dunia pendidikan di sekolah, akhirnya saya pergi juga.




Saya bersyukur kerana diberi kesempatan berada lebih kurang 3 bulan setengah di SMKA al-Mashoor (P) pada 2005 (sekolah pertama saya), sebulan setengah di SMKA al-Mashoor (L) 2005 (masa yang terlalu singkat untuk mengenali ramai), 3 bulan di bumi Maktab Mahmud Yan yang penuh makna pada 2006, dan berakhir di Maktab Mahmud Bandar Baharu selama 2 tahun 5 bulan (2006-2008) dengan pelbagai pengalaman yang sukar untuk dilupakan.



Terlalu banyak perkara yang ingin saya catatkan di sini terutama buat anak-anak didik yang dikasihi. Pernah berada di empat buah sekolah meskipun dalam tempoh yang singkat menyajikan pengalaman yang berbeza-beza. Ia amat menarik untuk dirakam sebagai pelajaran dan tatapan di hari kemudian.

Friday, 24 October 2008

Putra-putri Remajaku...Alihkan Cintamu...

Mengalih Perhatian

Selain dari sudah terlalu banyak buku-buku dan penulisan-penulisan yang merungkai permasalahan cinta remaja, salah satu sebab mengapa saya tidak memenuhi ruang ini untuk memberi pandangan atau komentar tentang permasalahan cinta dan percintaan yang dilontarkan kepada saya oleh putra-putri remaja yang saya kasihi ialah kerana untuk mengalih perhatian cinta itu sendiri.

Meringankan Bebanan

Pada sebahagian keadaan saya memberi pandangan, menceritakan pengalaman-pengalaman tertentu kepada individu-individu yang terlibat bagi kes-kes yang tertentu untuk sebuah penyelesaiaan yang diharapkan harmoni. Dan kita berharap mudah-mudahan dengan sumbangan yang sedikit-sebanyak itu mampu meringankan sedikit bebanan meskipun ianya tidak seberapa.Dan kita yakin dengan seruan baginda yang bermaksud:

'...Dan barangsiapa yang melapangkan kesulitan seorang muslim, maka Allah Taala akan melapangkan kesulitannya di hari Kiamat kelak...' ( Hadis Riwayat Bukhari )

Maka tulisan ini saya titipkan sebagai jawapan kepada putra-putri remaja yang mengirim pertanyaan berkenaan cinta.

Mengalih Cinta Bukan Untuk Melawan Fitrah

Kita bukanlah bermaksud mengalih cinta remaja itu ialah dengan mengajar remaja melawan fitrah yang terdapat dalam diri setiap insan namun adalah sesuatu yang bijak sekiranya remaja mampu mengalih cinta mereke buat seketika kepada mencintai sesuatu yang tidak melalaikan, merosakkan dan membinasakan mereka malah menguntungkan diri mereka pula. Kita yakin apabila cinta itu subur pada waktu yang diizinkan syara' maka ia akan menjadi pahala dan penghalang dosa.

Dimensi Cinta Remaja

Dimensi cinta ramaja kebanyakannya menyasar ke suatu arah iaitu menyintai insan yang terhalang atau tidak mampu untuk mereka miliki sepenuhnya akibat faktor usia. Faktor yang menghalang ini seakan menjadi motivasi pendorong untuk mereka melakukan pelbagai pengorbanan demi cinta. Dan usaha-usaha pengorbanan ini digambarkan oleh amarah nafsu sebagai sesuatu yang mulia dan perlu untuk diteruskan. Sayangnya faktor ini akhirnya membawa mereka ke suatu dimensi cinta yang sempit serba terkongkong dari melihat dimensi-dimensi cinta yang lebih luas di alam remaja.

Cinta Itu Mugkin Mampu Dikawal Namun Selalunya Sering Tersasar

Sekiranya aura cinta itu masih mampu dikawal maka ia hanyalah merupakan bibit-bibit permulaan yang sekiranya dijanakan akan membentuk suatu kuasa yang mugkin diluar kawalan iman, maka cinta itu selalunya sering tersasar. Oleh kerana kuatnya kuasa cinta dan rindunya itu al-Imam Ibn Qayyim al-Jauzi telah menyenaraikan 'Cinta Rindu' itu merupakan satu jenis penyakit di dalam kitab Tibb an-Nabawinya.

Daerah Yang Kelihatannya Bahagia

Remaja yang berada di daerah cinta kelihatannya bahagia namun hakikatnya mereka terperangkap dalam ruang sempit untuk bergerak lebih ke hadapan tanpa kongkongan cinta insan yang mereka kasihi. Akibatnya mereka sering ketinggalan dari rakan-rakan yang lain yang sedang berlumba-lumba mencipta kejayaan dan kecemerlangan. Ruang hati yang sepatutnya diisi dengan kecintaan penuh terhadap ilmu pengetahuan telah diambil sebahagiannya oleh cinta terhadap insan yang dikasihinya malah sesekali berlaku pertempuran hebat dalam diri sendiri. Ruang fikiran yang luas untuk diisi ilmu juga sesekali menjadi sesak akibat beban memikirkan orang yang dicintainya. Sekiranya anda adalah seorang remaja putra atau putri yang belum terjebak dengan masalah cinta maka ketahuilah mencegah dari bercinta pada bukan waktunya adalah langkah bijak dari merawat cinta itu sendiri.

Mencintai Si Dia Kerana Allah

Sebahagian remaja Muslim beranggapan bahawa mereka mempunyai alasan yang kukuh untuk bercinta dengan alasan bahawa mereka mencintai orang yang mereka cintai tersebut kerana Allah. Namun sentiasa berlaku percanggahan antara tutur kata dan tindakannya di mana tindakannya tidak menunjukkan bahawa dia mencintainya kerana Allah. Seseorang yang mencintai seseorang kerana Allah tidak mungkin sanggup membelakangkan peraturan-peraturanNya kerana cintanya itu dibina didasarkan atas keimanan dan ketakwaan kepadaNya. Sebetulnya mungkin bahawa kita sebenarnya mungkin boleh mencintai seseorang kerana akhlak dan ketaatannya kepada tuhanNya namun jauh sekali untuk mencintainya melalui cara yang tidak diredhaiNya. Ini diterjemahkan dari maksud sabda baginda nabi sallallah ‘alaihi wasallam terhadap mereka yang layak memperolehi kemanisan iman antaranya'....dan tidaklah dia mengasihi seseorang kecuali kerana Allah..'Doa baginda nabi: 'Ya Allah aku memohon cintaMu, dan cinta orang yang mencintaiMu, dan cinta kepada amalan yang mampu mendekatkan diriku kepadaMu'Mengalih

Cinta Kepada Sesuatu Yang Lebih Besar Kenikmatannya

Oleh kerana cinta adalah suatu fitrah. Maka mengalihkannya ke arah mencintai sesuatu yang lebih besar kenikmatannya adalah sesuatu yang lebih membahagiakan, mengenyangkan dan menenangkan. Dan hati yang sibuk terisi dengan kecintaan yang lebih besar sukar diganggu oleh kecintaan yang kecil ruang lingkupnya.

Mengalih Cinta Dengan Menyibukkan Diri Dengan Tuhannya

Remaja Muslim perlu mengalih kecintaanya kepada yang kecintaan yang lebih besar iaitu mencintai tuhan yang menciptanya. Perkara ini boleh dilakukan dengan menyibukkan diri dengan melakukan pelbagai bentuk ketaatan. Sesugguhnya kenikmatan yang besar yang mampu dimiliki ialah ketenangan dan ketenteraman berbanding percintaan antara insan yang yang sering berantakan serta penuh kekalutan dan kekecewaan. Dan mafhum sabda baginda nabi sallallah alaihi wasallam salah satu dari tujuh golongan yang akan mendapat lindungan arasy Allah di hari Kiamat ialah belia yang hidup dalam ketaatan kepadaNya.

Mengalih Cinta Dengan Mendidik Diri Mencintai Rasul dan Sahabatnya

Salah satu dari keindahan cinta yang besar ialah hati yang mampu hidup dalam kecintaan terhadap Rasulullah dan para sahabat baginda. Merasai keperitan, kesusahan dan ketabahan perjuangan baginda dan para sahabat mampu memberi suntikan-suntikan iman buat remaja yang ingin merasai kekuatan spiritiual dari generasi yang terdahulu. Betapa hebatnya kecintaan anak muda yang bernama Mus’ab terhadap baginda sehingga sanggup meninggalkan kekayaannya untuk menikmati kecintaan terhadap Islamnya.Anda perlu rajin membaca-ulang sejarah baginda Rasulullah dan para sahabat baginda kerana mereka adalah insan-insan terpilih untuk dipelajari, diteladani dan dicintai. Sekiranya anda sanggup menghabiskan novel-novel yang begitu tebal muka suratnya mengapa tidak untuk meluangkan masa menghayati perjalanan sirah baginda.

Mengalih Cinta Kepada Kecintaan Terhadap Ilmu Pengetahuan

Sekiranya anda berpeluang membaca karya Sheikh Abd Fattah Abu Ghudah yang bertajuk ‘Nialai Masa Di sisi Ulama’ maka anda akan temui bagaimana kenikmatan para ulama merasai kecintaan terhadap ilmu yang amat berharga. Didiklah diri bercinta dengan majlis ilmu dan buku kerana ilmu pengetahuan mampu meluaskan minda anda kepada kecintaan dari pelbagai dimensinya.

Santapan Hati Bersama al-Quran

Al-Quran itu merupakan makanan hati bagi orang-orang yang beriman. Sesiapa yang merasai kenikmatan dan keindahan ayat-ayatnya adalah insan-insan yang cukup bertuah. Sekiranya anda memahami bagaimana Syed Qutub mengarang tafsir Zilalnya anda seakan-akan melihat beliau seakan-akan berinteraksi dengan al-Quran itu sendiri.

Nasihat Saya Kepada Remaja Kurangkan Menonton TV

Sekiranya anda adalah remaja kaki menonton TV maka kurangkanlah masa anda berada di hadapannya kerana kebanyakan program-program yang disajikan di kaca TV kurang faedahnya. Atau pilihlah rancangan-rancangan yang mampu meluaskan pemikiran anda dan jauhkan dari filem ataua drama-drama yang banyak berkisarkan cinta yang tak berkesudahan sekiranya anda ingin membuat percubaan mengalih cinta anda. Saya lebih suka adik-adik saya menonton kartun Spong Bob dari menontot filem Bollywood yang asyik bercinta, menari dan mengalirkan airmata.Sekiranya anda punya masa untuk berkhayal atau berangan-angan mengingati orang yang anda cintai maka tukarkanlah sekali-sekala dengan bermuhasabah atau bertafakur melihat kebesaran ilahi sambil melihat bulan dan bintang serta berfikir tentang kebesaranNya mencipta galaksi-galaksi yang tidak diketahui banyaknya. Dari situ anda akan merasa kekerdilan diri sebagai seorang hamba musafir di bumiNya. Dengan itu anda telah mengalih angan-angan anda dari mengingati insan kepada Penciptanya.

Untuk Remaja Yang Sudah Terjebak Dengan Cinta Bukan Pada Waktunya

Sekiranya cinta itu mengerti hukum dan waktu nescaya saya akan menyarankan anda berhenti menyintai seseorang sebelum anda telahpun melanggar batas-batasnya. Namun oleh kerana cinta itu adalah cinta yang sukar untuk dijelaskan dengan perkataan maka kekuatan diri anda boleh menentukan keputusannya. Sekiranya anda serius untuk mengubah diri serta menyedari akan kelalaian diri terjebak agak terlalu awal dalam permasalahan ini mungkin guru-guru atau sahabat-sahabat anda dapat membantu anda.Tiada masalah yang tidak boleh selesai, cuma anda perlu bersabar dan boleh jadi anda sedang bertarung perasaan antara cinta, kasihan atau simpati kepada si dia. Apapun keputusan anda samada meneruskan atau menangguhkan cinta anda, untuk memutuskan terlalu pedih pula bunyinya, berkogsilah masalah anda dengan orang yang boleh dipercayai seperti ibu-bapa, abang, kakak atau guru-guru anda. Dan jangan anda ceritakan masalah anda kepada orang yang mungkin mempunyai kepentingan terhadap diri anda.



Akhir kata untuk pelajar-pelajar dan bekas pelajar saya khasnya, bermula dari
SMKA al-Mashoor (P), SMKA al-Mashoor (L), MM Yan dan MM Bandar Baharu, saya sentiasa mendoakan kejayaan anda… dan maafkan saya kerana kurang masa untuk menjawab semua persoalan yang diutarakan...Salam Kasih dari dimensi seorang guru kepada anak-anak didiknya……




...I Believe YOU can divert it....

Thursday, 23 October 2008

Dare To Fail Yang Menjadi Kenyataan

Baru-baru ini saya dikunjungi oleh seorang junior sekolah dulu. Kedatangannya menziarahi saya bertujuan berkongsi masalah dan pengalaman. Hidup ini ada jatuh bangunnya. Berkongsi pengalaman adalah satu aktiviti positif dalam membangunkan kembali rasa keyakinan diri. Katanya dia diuji dengan kegagalan dan kehilangan pada tahun ini. Selain gagal untuk melagsungkan perkahwinan, percubaannya dalam menerokai dunia perniagaan turut musnah. Hutang-piutang pula seringkali membelengu di kepala. Apa yang mendukacitakan lagi ialah perkara ini berlaku dalam keadaan dia belum sempat meghabiskan tahun akhir pengajiannya di Universiti.

Amat Bermakna Bagi Mereka

Sekiranya menjadi tabiat kebiasaanya kita diajar bercakap dan memberi pandangan, adakalanya sesekali elok juga kita berlatih dan membiasakan diri untuk mendengar orang meluahkan permasalahan. Meskipun kita mungkin cuma sempat meluangkan masa untuk mendengarnya sekadar tempoh menghabiskan secawan teh O panas. Pengorbanan tersebut amatlah bermakna bagi mereka.

Making Mistakes Is Simply Mean You Are Learning Faster

Menceritakan pengalamannya bagaimana dia berani mengambil risiko memulakan bisnes agak menarik juga. Ianya bermula selepas dia membaca sebuah buku yang bertajuk 'Dare To Fail' Tenyata buku tersebut banyak memberi kesan terhadap dirinya. Buktinya dia telah menangguhkan semester pengajiannya semata-mata untuk menghidupkan tapak mula perniagaannya. Oleh kerana kehidupan ini tiada siapa yang mampu menelah secara tepat kemungkinan dan keberangkaliannya maka ditakdirkan dia gagal dan kerugian. Penceritaanya tersebut membantu saya memberi beberapa respon sebagai perkongsian pandangan. Teringat saya satu kata-kata positif yang berbunyi: 'Making Mistakes Is Simply Mean You Are Learning Faster', melakukan kesalahan bermakna anda belajar sesuatu dengan lebih cepat.

Kekuatan minda secara positif sahaja tidak mencukupi. Perancangan yang tersusun rapi dan teliti, amatlah perlu dalam merangka satu plan tindakan. Meskipun untuk memulakan sesuatu usaha yang mencabar pemikiran positif ke arah kejayaan amatlah digalakkan. Namun dalam merancang plan tindakan perkara-perkara negatif yang mungkin berlaku perlu juga diambil kira. Setidak-tidaknya ada persediaan awal bagi menghadapi kemungkinan-kemungkinan yang tidak diharapkan. Namun kadang-kadang perancangan yang disangka rapi dan teliti pun diuji oleh Allah dengan kegagalan. Maka di sinilah perlunya sifat redha dan sabar dengan ketentuan.

Keberanian Mengambil Risiko

Keberaniaan mengambil risiko adalah satu sikap yang melambangkan optimis dan keyakinan diri. Namun keberaniaan ini perlu juga mengambil kira kemampuan dan kekuatan yang ada. Sikap terlalu berhati-hati kata orang sama risikonya dengan sikap terlalu kurang berhati-hati. Mengambil langkah sederhana adalah jalan pertengahan yang mungkin memuaskan keseimbangan antara keberanian dan ketakutan. Dan Islam juga suka kepada kesederhanaan.

Sebahagian dari kita mungkin suka dengan cara yang begini. Melihat risiko dan mengukur kemampuan diri sebelum mengambil sebarang tindakan. Namun perkara ini adalah pilihan yang tidak menentu, adakalanya kita teringin untuk melakukan sesuatu percubaan yang mungkin melampaui tahap kemampuan yang kita jangkakan. Sesekali membuat percubaan berani seperti ini saya kira perlu untuk meningkatkan keyakinan diri. Tapi sebelum itu pastikan diri kita sanggup menerima kegagalan sekiranya tidak berjaya seperti yang dihajatkan.

Kegagalan Yang Diterbalikkan

Saya sempat membaca buku Billi ini secara langkau kira-kira dua tahun lalu ketika mengunjungi sebuah kedai alat-tulis di Pulau Pinang. Kejayaan sebenar 'Dare To Fail' pada hemat saya bukanlah kerana dia ingin menceritakan kejayaaan. Kejayaan 'Dare To Fail' ialah kerana kegagalan yang cuba diterbalikkan. Menukarkan kegagalan kepada sesuatu yang positif untuk tidak terus berputus-asa berhadapan dengan cabaran.

Secara penelitiannya pemikiran positif ini telahpun diajar di dalam al-Quran, hadis-hadis dan kitab-kitab sirah perjuangan para rasul dan nabi-nabi. Malah ianya dapat dilihat dalam kehidupan para salafusoleh generasi yang menempah nama indah dalah sejarah yang layak untuk dikaji. Ianya teguh kerana tumbuh dari benih keimanan dan ketakwaan yang bersumberkan wahyu al-Quran dan Sunnah nabi.

Dan akhir pertemuan tersebut saya menyatakannya padanya: 'Betullah apa yang anta baca, dare to fail, berani untuk gagal, sekarang kena berani la..' dan kenyataan dare to fail ini perlulah dihadapi dengan tabah dan sabar.

Maafkan Diriku...

Pernah dulu kau bertanyakan padaku apakah aku menyayangimu, lalu aku menjawabnya :

'Bahkan kerana Allah dan Rasul aku mencintaimu'
Dan kau bertanya lagi sekadar mana kasihku padamu, lalu aku menjawabnya :

'Seperti aku menyayangi diriku sendiri, bahkan lebih dari itu, dan Rasulku pernah bersabda: 'Tidak sempurna iman seseorang itu hinggalah dia mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri'

Lalu kau bertanya lagi padaku sejauh mana aku sanggup korbankan untuk membuktikan kasihku padamu. Dan aku menjawabnya :

'Harta dan nyawaku, dan aku bercita-cita untuk berkorban seperti sahabat-sahabat baginda Rasulullah, golongan Ansar yang mengorbankan kepentingan diri mereka untuk Muhajirin yang mereka cintai '

Dan kau bertanya lagi padaku, apakah yang akan aku perolehi dari pengorbanan seperti ini. Lalu aku menjawabnya:

'Kemanisan Iman'

Kemudian kau bertanya lagi, apakah yang lebih aku kasihi. Lalu aku akan menjawabnya :

'Allah dan RasulNya'

Dan akhirnya aku berkata padamu, sesugguhnya tidak ada yang mampu membuatkan aku membenci dirimu melainkan engkau lakukan perkara yang menimbulkan kebencian Allah dan Rasulku, maka aku akan turut membencimu.

Namun hiwar antara diriku dan dirimu ini telah berlalu. Dan engkau pergi membawa haluanmu. Akibat desakan usia muda atau remajamu, aku kau tinggalkan dalam keadaan payah mempertahankan Iman di hati . Bagai menggengam bara api kata baginda Nabi. Dan aku tetap akan mempertahankannya. Dan aku yakin tuhan menyiapkan anugerahnya untuk sesiapa yang menjunjung tinggi syariatnya. Dan aku sentiasa mendoakanmu moga kembali berada di landasan ini, bersama di bawah panji para nabi.

Maafkan diriku wahai sahabatku, bukankah pernah ku nyatakan padamu bahawa sesugguhnya tidak ada yang mampu membuatkan aku membenci dirimu melainkan engkau lakukan perkara yang menimbulkan kebencian Allah dan Rasulku, maka aku akan turut membencimu.

Maka setelah haluanmu yang kau pilih sendiri, maka aku terpkaksa meniggalkanmu, Meskipun sebenarnya engkau yang meniggalkanku untuk menjejaki teman-temanmu yang lebih awal mendahuluimu. Lantaran itu terjadilah perpisahan antara kita, kerana aku tidak membina ikatan ukhuwwah ini, melainkan kerana Allah dan RasulNya. Dan aku tetap mendoakanmu…
(Dedikasi Buat Diri Yang Berjuang Mempertahankan Gelora Cinta dan Amarah Nafsu Di Dada 1998-2001)

Ghost Whisperer Melayu

Saya tidak pasti samada di bandar-bandar besar kepercayaan ini masih wujud. Namun di salah satu negeri sebelah utara di sini kepercayaan ini masih kuat. Semalam saya menerima panggilan telefon dari seorang sahabat lama dari Kedah memberitahu saya bahawa ayahnya telah meninggal dunia kelmarin.

Berita telah maklum, takdir telahpun mengikut ketetapanNya, cuma ada isu yang ingin dia perpanjangkan kepada saya. Bertanya ingin memohon kepastiaan atau memohon sokongan, sebagai seorang sahabat saya sentiasa bersedia mendengarnya.

Sebagai seorang anak, dia berasa bertanggungjawab untuk membawa pulang ibunya pulang tinggal bersamanya di tempat dia berkerja di Perak. Tambahan lagi ibunya tinggal bersendirian. Namun ada adik-beradik ada yang menghalangnya, kata mereka ‘Biarlah selepas 40 hari, masih baru, kesian nanti roh balik, tak dak orang dekat rumah’. Dukacitanya kata-kata ini disokong oleh sebahagian mereka yang belajar dalam aliran agama. Sebagai seorang yang belajar agama , kenyataan yang tidak disokong oleh nas agama akan menyebabkan dia menjadi pendusta terhadap agama. Menurut sahabat saya sudahlah sedemikian, perlu pula dibayar upah orang membaca al-Quran di atas kubur dengan bayaran RM 2,000, itu belum dicampur upah sembahyang mayat bagi setiap kepala. Dalam keadaan sedemikian menyatakan pendirian adalah perlu. Dan inilah yang dilakukan sahabat saya. Namun masyarakat sukar menerima, bagi mereka amalan ini telah disokong oleh tok-tok guru dan orang-orang agama dulu, kalau salah kenapa mereka tidak membantah. Malah sebahagian menyokongnya, dan ada yang menyediakan pakej untuk upah baca Quran di kubur.

Ini bukanlah kali pertama saya menerima panggilan telefon dari sahabat-sahabat lama memohon pandangan tentang perkara ini. Kepada sahabat-sahabat, bersabarlah, perubahan sememangnya memerlukan masa dan pengorbanan, apa yang kita sampaikan hari ini boleh jadi akan difahami oleh generasi kemudian. Kata salah seorang sahabat saya, orang yang mula membuat perubahan itulah yang akan menerima tentangan yang hebat, seperti adat bersanding dulu, namun lama-kelamaan masyarakat mula belajar dan faham.Saya amatlah berharap golongan agama tidak merosakkan keindahan agama. Dan saya amatlah berharap cerita ‘Ghost Whisperer’ tidak mempengaruhi pemikiran remaja.

Wednesday, 22 October 2008

Motivasi Buat Para Du'at

Motivasi
Sebahagian pakar bahasa menyatakan bahawa perkataan motivasi itu berasal dari perktaan Latin Movere yang bermaksud bergerak. Ini bermakna istilah motivasi merujuk kepada makna mendorong, mengarah dan mengekalkan sesuatu tingkah laku ( Rujuk Prof Abdullah Hassan Psikologi Moden Untuk Pendakwah ).

Apabila bercakap tentang motivasi secara umumnya pakar-pakar psikologi mengkaji motivasi dari tiga sudut untuk merungkaikan tiga persoalan.

Pertama: Sejauh mana seseorang itu sanggup menggunakan tenaganya untuk melakukan sesuatu perbuatan dan mengapa sesuatu perbuatan itu sangat kuat dilakukan. Aspek ini dinamakn keamatan atau istensiti.

Kedua: Apakah arah atau matlamat seseorang itu melakukan sesuatu perkara menjurus ke arah itu tidak ke arah yang selainnya.

Ketiga:Selama manakah seseorang itu akan terus bertahan melakukan perkara itu.

Duat

Duat merupakan kalimah jama bagi perkataan dai yang bermakud penyeru. Apa yang dimaksudkan ialah pendakwah yang menyeru menusia ke jalan Allah serta membawa risalahNya di muka bumi ini.Maka tulisan saya bertujuan melihat sejauh mana seorang dai itu sanggup menggunakan tenaganya untuk melakukan kerja-kerja dakwahnya, apakah matlamat yang mendorongnya berkerja kuat ke arah itu, dan sejauh manakaha dirinya mampu bertahan untuk meneruskan usaha-usahanya itu.

Matlamat Utama Seorang Dai.

Untuk setiap kerja yang manusia usahakan secara bersungguh-sungguh terdapat sesuatu matlamat atau visi yang ingin dicapai। Maka matlamat utama bagi seorang da’i adalah mencapai redha Allah a’zza wajalla. Untuk mencapai matlamatnya itu maka dia mengerahkan tenaganya menghala ke arah itu, bermatlamatkan redha Allah Taala. (Allahu Ghayatuna). Bertitik-tolak dari niat yang ikhlas serta tulus murni itu maka dia mampu untuk terus bertahan dan istiqamah meneruskan usaha-usahanya tanpa jemu dan putus-asa. Samada dalam keadaan senang mahupun susah, suka ataupun duka, dipuji mahupun dikritik, disokong ataupun bersendirian, langkah dan usahanya tetap diteruskan. Tidakkah kita pernah mendengar sesugguhnya orang-orang yang membantu agama Allah itu ( auliyaullah ) mereka tidak pernah dihantui perasaan takut dan tidaklah mereke sentiasa berdukacita.

Kemantapan Iman serta Keyakinan Yang Tinggi

Salah satu sebab mengapa para anbiya alaihimussalam serta para sahabat radiyallahuanhum terus-menerus melakukan kerja dakwah meskipun gagal dan tidak diterima oleh mad’unya ialah kerana mereka mempunyai keyakinan yang tinggi pada Allah azza wajalla। Keyakinan bahawa setiap usaha yang telah dicurahkan mendapat nilaiaan pahala dan redha di sisi Allah. Menentukan berjaya atau gagalnya usaha tersebut adalah diluar kemampuan mereka. Adapun tugas menyampaikan adalah satu kewajiapan yang mesti diteruskan sehinggalah dipanggil untuk mengadap ilahi.

Monday, 20 October 2008

Semalam-Dalam Ingatan...

Semalam...

Semalam adalah malam 30 Ramadhan,
Di penghujung terawih ku terima mesej perkhabaran kematian seorang teman,
Yang baru kelmarin wajahnya ku tatapi,

Dia yang kelmarin diam mata terpejam,
Menanti ketetapan yang siapapun tidak pasti,
Dalam doa ada harapan,
Dalam harapan ada penyerahan,
Dalam kehidupan ada ketentuan,
Yang bakal dilalui setiap insan,

Sejurus selepas subuh aku bergegas bergerak ke utara,
Untuk melihat wajah itu buat kali yang terakhir,
Aku menjenguknya di kala Dhuha,
Ada peringatan bernilai untuk perjalanan ini,

Andai kematian bukanlah untuk ditangisi,
Maka ianya untuk diinsafi,

Dalam kemesraan lalu ada kenangan,
Dalam kebajikan ada keluhuran budi,

Yang pergi tetapkan pergi,
Yang tinggal bakal menyusul nanti,

Entah Esok atau hari ini,
Kematian adalah sesuatu yang pasti,

Ingin ku kirimkan doa,
Sebelum melelapkan mata,
Di malam Aidilfitri ini,
Untuk sahabat seperjuangan,
Dalam usaha mendididk anak bangsa tercinta...

Dedikasi Buat Us Yusof, Ramadhan 2007

Kelmarin-Ketika Aku Menziarahimu

Kelmarin,
Kelmarin yang lalu aku berkesempatan menziarahi seorang rakan sekerja di hospital,

Kelmarin,
Kelmarin yang lalu melihat keadaannya menimbulkan rasa keinsafan,

Kelmarin yang lalu,
Kelmarin dari minggu dan bulan-bulan lalu, kami masih bersembang-sembang seperti kebiasaan,

Kelamarin,
Kelmarin adalah pertemuan sunyi dari sebarang perbicaraan.

Kelmarin,
Kelmarin tatkala aku ingin melangkah meninggalkannya ada dua tiga butir patah perkataan yang ingin dia lontarkan namun kurang kesampaiaan

Kelmarin,
Kelmarin hujan turun dengan lebatnya sewaktu pulang dari hospital,Dalam perjalanan aku berfikir berkali-kali akan nikmat tuhan yang sering ku lupakan,

Kelmarin juga,
Dalam gelak-tawa bersama rakan-rakan ada ketakutan yang cuba ku sembunyikan,

Hari ini,
Ramadhan cuma tinggal lebih-kurang empat hari lagi,Aku termenung menghitung hari-hari dalam Ramadhan yang ku tempuh tahun ini,Sama seperti selalu, di penghujung Ramadhan ini sememangnya menyentuh hati,Dengan amalan yang tidak seberapa ini bagaimana ingin ku mengadap Ilahi.....

Dedikasi Buat: Us Yusof, Ramadhan 2007

Reaksi Ringkas Terhadap Fitna

Kita berkongsi perasaan untuk merasa terkilan dan marah terhadap tohmahan buruk yang dilakukan terhadap Islam. Meskipun dengan reaksi dan tindakan yang berbeza namun kita tetaplah umat yang satu apabila isu-isu yang berkaitan umat Islam sering menempati ruang hati dan fikiran. Kita melihat dua reaksi utama umat berhadapan dengan isu filem ‘Fitna’. Reaksi menyerang balas, dan reaksi agresif memperjelas. Adalah menarik untuk melihat dua reaksi tersebut dalam bentuk selari meskipun berbeza.

Sekiranya memboikot itu ingin dilihat dari sudut keputusan pendirian kerajaan berdasarkan beberapa faktor seperti ingin menghidupkan sensitiviti umat Islam terhadap kesucian Islam maka ia adalah suatu perkara positif yang wajar dipatuhi dan dihormati. Maka kita perlu bersama untuk ijtihad politik ini. Namun sekiranya ia cuma pendirian individu maka persoalan wajar atau tidak untuk menghukum Belanda secara keseluruhan kerana tindakan seorang rakyatnya adalah satu tajuk perbincangan menarik untuk diperpanjangkan.

Apakah perbuatan menghina tersebut merupakan perbuatan kerajaan Belanda dan majoriti rakyatnya meskipun tidak keseluruhannya, atau ia cuma tindakan perseorangan yang tidak diterima oleh majoriti kebanyakannya. Apakah kes memboikot barangan Belanda boleh disamakan dengan memboikot barangan Israel kerana dasar kerajaannya yang membantai umat Islam Palestin. Apabila kita berkata wajar meskipun tindakan perseorangan kerana kerajaan Belanda bertanggungjawab terhadap rakyatnya, maka kita juga wajar menghukum setiap kerajaan-kerajaan yang tidak pandai menjaga tindakan biadab rakyatnya seperti negara yang melahirkan Salman Rushdi dengan karya penghinaannya terhadap agama. Maka kita wajar memboikot India. Dan paling penting untuk diingat apabila kita berpijak dengan prinsip ini (wajar kerajaan dihukum keseluruhan kerana kesalahan seorang individunya), sekiranya berlaku tindakan segelintir umat Islam yang melampau dari ajaran Islam, maka kita negara umat Islam itu juga perlu menerima untuk dihukum oleh negara bukan Islam kerana sikap dan tindakan segelintir umat Islam yang merosakkan imej Islam itu.

Apapun tindakan boikot dari umat Islam terhadap barangan Belanda hanya mampu memberi kesan besar sekiranya ia dijayakan oleh majoriti umat Islam, dan negara-negara umat Islam pula mampu menguasai ekonomi dunia ini. Selagi kerjasama antara umat Islam dan negara-negaranya masih jauh untuk dicapai maka idea ini memerlukan idea-idea yang lain untuk sampai kepada perlaksanaan idea ini.

Bagi mereka yang telahpun kita ketahui membenci Islam, mewujudkan isu-isu seperti ini mampu membangkitkan kemarahan umat Islam. Kekalutan ini boleh dimanfaatkan oleh dua pihak iaitu pihak musuh yang ingin melihat apakah reaksi-reaksi umat Islam yang mampu digunakan untuk mencacatkan lagi keindahan Islam. Dan pihak Islam juga mampu mengambil kesempatan ini untuk lebih agresif memberi gambaran sebenar tentang Islam.

Umat Islam perlu bijak menggunakan kesempatan ini, dengan menilai perkiraan untung rugi secara cermat dan teliti. Selamat berjuang untuk mempertahankan agama.

Mempercayai Ramalan Horoskop III

Tulisan ini cuma pandangan saya sebagai respon kepada soalan berhubung "Rahsia Bulan Kelahiran" dari seorang anak murid saya yang telah lama saya tangguh untuk menjawabnya. Rujuk tulisan saya Horoskop I dan Horoskop II

Selayaknya, hanya Allah Yang Maha Mengetahui. Saya tidak begitu pasti sekiranya watak atau karakter seseorang memang boleh dipengaruhi oleh bulan kelahirannya. Saya bukanlah ahli biologi atau saintis yang mengkaji perkaitan antara peredaran bulan dan sistem biologi manusia sehingga mempengaruhi watak dan sikapnya.

Secara logiknya perwatakan dan sikap manusia dipengaruhi oleh faktor sekelilingnya. Kedudukan dalam keluarga, anak sulong umpamanya mungkin mempunyai beberapa ciri-ciri hampir sama dengan anak-anak sulong yang lain kerana kedudukannya sebagai anak yang pertama. Ibu-bapa yang soleh lazimnya melahirkan anak-anak yang soleh dan taat pada tuhannya kerana merekalah yang mencorakkannya. Biah pesekitaran serta kawan-kawan yang mendampingi kita sedikit-sebanyak mampu mempengaruhi kita. Faktor-faktor persekitaran ini banyak dikaji oleh pakar-pakar psikologi yang dimuatkan dalam pelbagai buku yang tidak terhitung banyaknya.


Dan kami tidaklah menemui dalil-dalil Quran mahupun sunnah yang menyokong bahwa sifat-sifat dan perwatakan manusia dipengaruhi oleh bulan-bulan tertentu. Dan kami meletakkan keyakinan yang tinggi bahawa sesugguhnya Allah telah menetapkan sesuatu takdir masa hadapan yang kami tidak tahu dan tugas kami sebagai hamba hanyalah berusaha dan berusaha dalam perjuangan mencari redhanNya.Ada pakar psikologi pernah menyatakan"Andaian dan aggapan seseorang itu adakalanya bertukar menjadi kenyataan", ini adalah sebab individu tersebut meyakini anggapan tersebut. Contohnya orang yang meyakini bahawa dia dilahirkan berbakat menjadi artis dan dia berusaha bersungguh-sungguh ke arah itu, dan ditakdirkan dia berjaya, maka anggapannya itu akhirnya menjadi kenyataan. Begitu juga orang yang menganggap dirinya bodoh dan malang, maka dia berhenti berusaha dan putus-asa, maka dia akhirnya menjayakan anggapannya tersebut untuk menjadi bodoh dan gagal akhirnya.

Dalam dunia realiti, tidak ada apa yang pasti. Mereka yang sentiasa yakin dan optimis akan berjaya dalam setiap usahanyapun adakalnya menghadapi kegagalan juga. Mereka yang berfikiran positif tidak pernah menganggap kegagalan itu sebagai perkara yang negatif untuk berhenti dari berusaha. Mafhum sabda baginda Nabi 'Alangkah bahagianya seorang mukmin itu: "Ketika diberi nikmat dia syukur, dan ketika diuji dia sabar"


----------------------ALWAYS THINK POSITIVE------------------------

Ummu Syuhada: al-Khansa Binti Amru

Melawan Ketakutan

Dalam beberapa latihan kepimpinan adakalanya saya melihat anak-anak didik saya ada yang kelihatan sedikit takut-takut untuk mencuba sesuatu arahan yang diberikan. Begitulah saya ketika usia remaja dulu. Setiap percubaan untuk memimpin sesuatu pasukan adakalnya melalui sedikit rasa takut dan gementar. Keberanian itu datang dengan kita melawan ketakutan atau setidak-tidaknya cuba menyembunyikan perasaan gementar dalam diri kita. Dengan mencubanya kita mendapat pengalaman, dengan pengalaman membentuk keyakinan. Sebelum membuat satu terjunan, salah seorang penerjun payung udara di Eropah pernah ditanya apakah sebab dia ingin mencuba melakukan terjunan ini. Dia menjawab: 'Saya agak takutkan ketinggian, saya harap dengan percubaan ini mampu mengurangkan rasa takut saya'.

Wanita Yang Bernama al-Khansa Binti Amru

Saya selalu menceritakan kisah seorang wanita Islam yang bernama al-Khansa binti Amru kepada anak-anak didik saya. Beliau berjaya mendidik kesemua putranya menjadi insan yang berani. Keberanian pada tempat dan waktunya adalah satu sifat yang terpuji. Apabila saya menyebut namanya itu di hadapan anak-anak didik saya buat pertama kalinya, sebahagiannya belum mengenali tokoh wanita Islam itu. Maka saya sarankan kepada mereka supaya membaca kisahnya. Ia kisah perjuangan, kesabaran dan keberanian yang menarik untuk ditatapi.

Saving Private Ryan

Kemungkinan kita terpaksa menanti lama lagi untuk melihat kisah-kisah hebat seumpama al-Khansa' itu difilemkan. Kita ketandusan filem-filem yang mempunyai nilai karisma kepimpinan, keyakinan dan meniup semangat perjuangan seperti Umar Mukhtar, sedangkan barat telah mengolah beberapa cerita menarik, yang sepatutnya kita mendahuluinya. Sebagai contohnya di sana ada satu kisah menarik, yang mampu dipelajari sesuatu darinya..seperti' Saving Private Ryan'. Seorang ibu yang mempunyai empat orang anak, kesemuanya dihantar ke medan peperangan, tiga dari mereka telah disahkan mati, tinggal seorang yang mungkin masih hidup. Satu operasi dihantar di tengah suasana peperangan untuk mencari seorang anaknya yang masih hidup. Operasi yang memerlukan keberanian dan karisma yang tinggi dalam kepimpinan. Adaptasi dari kisah benar ini menarik untuk ditontoni. Sekiranya saya adalah seorang 'producer' filem, mungkin kisah al-Khansa saya olah untuk difilemkan. Seorang ibu yang kehilangan keempat-empat anaknya dalam peperangan. Dan apabila berita itu sampai kepada si ibu, dia menerima berita tersebut dengan tenang, gembira dan hati tidak bergoncang. Dan dia terus memuji Allah dengan ucapan:'Segala puji bagi Allah,yang telah memuliakanku dengan kesyahidan mereka, dan aku mengharapkan dari Tuhanku, agar Dia mengumpulkan aku dengar mereka di tempat tinggal yang kekal dengan rahmat-Nya!'. Dari peristiwa peperangan itu, ibu itu mendapat gelaran kehormatan 'Ummu Syuhada' yang ertinya ibu kepada orang-orang yang mati syahid. Begitulah mungkin peristiwa itu saya akhiri pada kesudahan filem tersebut sebagai epilognya.Namun saya bukanlah seorang producer atau director filem, saya cuma seorang guru, dan juga seorang Muslim yang ingin melihat lahirnya generasi kepimpinan Muslim yang punya sifat Izzah, jatidiri, keberanian dan kesugguhan dalam menjunjung tinggi syariat Allah dan RasulNya.

Sunday, 19 October 2008

10 Ciri-ciri Peribadi Muslim-Hasan al-Banna

Hasan al-Banna adalah tokoh besar dalam sejarah dakwah. Beliau pernah menggariskan 10 ciri-ciri penting dalam usaha pembentukan peribadi Muslim. Moga Allah sentiasa merahmati beliau dan memberi kekuatan untuk setiap dai yang mengambil suntikan motivasi perjuangan beliau. Semalam saya telah turun berkempen. Berkempen kepada anak-anak didik saya. Berkempen untuk dipraktikkan 10 ciri-ciri peribadi Muslim. Berkempen untuk melahirkan peribadi-peribadi unggul, yang bakal mencorakkan masa depan ummah dan negara....

Saya telah berkempen di sini hampir dua tahun, langkah seterusnya adalah untuk melihat kefahaman ini diterjemahkan, diparaktikkan dengan semaksima yang mungkin...

10 CIRI-CIRI PERIBADI MUSLIM

1. Salimul Aqidah.

Aqidah yang bersih (salimul aqidah) merupakan sesuatu yang harus ada pada setiap muslim. Dengan aqidah yang bersih, seorang muslim akan memiliki ikatan yang kuat kepada Allah swt dan dengan ikatan yang kuat itu dia tidak akan menyimpang dari jalan dan ketentuan- ketentuan-Nya. Dengan kebersihan dan kemantapan aqidah, seorang muslim akan menyerahkan segala perbuatannya kepada Allah sebagaimana firman-Nya yang artinya:'Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidup dan matiku, semua bagi Allah Tuhan semesta alam' (QS 6:162). Karena memiliki aqidah yang salim merupakan sesuatu yang amat penting, maka dalam da'wahnya kepada para sahabat di Makkah, Rasulullah sallallah ‘alahi wasallam mengutamakan pembinaan aqidah, iman atau tauhid.

2. Shahihul Ibadah.

Ibadah yang benar (shahihul ibadah) merupakan salah satu perintah Rasul sallallah ’alaihi wasallam yang penting, dalam satu hadisnya; beliau menyatakan: 'solatlah kamu sebagaimana kamu melihat aku solat.' Dari ungkapan ini maka dapat disimpulkan bahwa dalam melaksanakan setiap peribadatan haruslah merujuk kepada sunnah Rasul sallallah ’alaihi wasallam yang bererti tidak boleh ada unsur penambahan atau pengurangan.

3. Matinul Khuluq.

Akhlak yang kukuh (matinul khuluq) atau akhlak yang mulia merupakan sikap dan prilaku yang harus dimiliki oleh setiap muslim, baik dalam hubungannya kepada Allah mahupun dengan makhluk-makhluk-Nya. Dengan akhlak yang mulia, manusia akan bahagia dalam hidupnya, baik di dunia apalagi di akhirat. Karena begitu penting memiliki akhlak yang mulia bagi umat manusia, maka Rasulullah sallallah ’alaihi wasallam ditutus untuk memperbaiki akhlak dan beliau sendiri telah mencontohkan kepada kita akhlaknya yang agung sehingga diabadikan oleh Allah di dalam Al- Qur'an, Allah berfirman yang artinya: 'Dan sesungguhnya kamu benar- benar memiliki akhlak yang agung' (QS 68:4).

4. Qowiyyul Jismi.

Kekuatan jasmani (qowiyyul jismi) merupakan salah satu sisi peribadi muslim yang harus ada. Kekuatan jasmani bererti seorang muslim memiliki daya tahan tubuh sehingga dapat melaksanakan ajaran Islam secara optimal dengan fizikalnya yang kuat. Shalat, puasa, zakat dan haji merupakan amalan di dalam Islam yang harus dilaksanakan dengan fizikal yang sihat atau kuat, apalagi perang di jalan Allah dan bentuk- bentuk perjuangan lainnya. Oleh karena itu, kesihatan jasmani harus mendapat perhatian seorang muslim, dan pencegahan dari penyakit jauh lebih utama daripada pengubatan. Meskipun demikian, sakit tetap kita anggap sebagai sesuatu yang wajar bila hal itu kadang-kadang terjadi, dan jangan sampai seorang muslim selalu dalam keadaan lemah dan kesakitan. Karena kekuatan jasmani juga termasuk perkara yang penting, maka Rasulullah sallallah alaihi wasallam bersabda yang artinya: 'Mu'min yang kuat lebih aku cintai daripada mu'min yang lemah' (HR. Muslim).

5. Mutsaqqoful Fikri.

Intelek dalam berfikir (mutsaqqoful fikri) merupakan salah satu sisi peribadi muslim yang penting. Karena itu salah satu sifat Rasul adalah fathonah (cerdas) dan Al-Qur'an banyak mengungkap ayat-ayat yang merangsang manusia untuk berfikir, misalnya firman Allah yang ertinya: Mereka bertanya kepadamu tentang, khamar dan judi. Katakanlah: 'pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya.' Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: 'Yang lebih dari keperluan.'Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berpikir (QS 2:219). Di dalam Islam, tidak ada satupun perbuatan yang harus kita lakukan, kecuali harus dimulai dengan aktiviti berfikir. Untuk itu seorang muslim harus memiliki wawasan keislaman dan keilmuan yang luas. Biasakah kita bayangkan, betapa bahayanya suatu perbuatan tanpa mendapatkan pertimbangan pemikiran secara matang terlebih dahulu. Oleh karena itu Allah mempertanyakan kepada kita tentang tingkatan intelektualitas seseorang sebagaimana firman-Nya yang ertinya: Katakanlah:samakah orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui, sesungguhnya orang-orang yang berakallah yang dapatmenerima pelajaran (QS 39:9).

6. Mujahadatun Linafsihi.

Berjuang melawan hawa nafsu (mujahadatun linafsihi) merupakan salah satu kepribadian yang harus ada pada diri seorang muslim, karena setiap manusia memiliki kecenderungan pada yang baik dan yang buruk. Melaksanakan kecenderungan pada yang baik dan menghindari yang buruk amat menuntut adanya kesungguhan dan kesungguhan itu akan ada dengan seseorang itu berjuang dalam melawan hawa nafsu. Oleh karena itu hawa nafsu yang ada pada setiap diri manusia harus diupayakan tunduk pada ajaran Islam, Rasulullah sallallah ’alaihi wasallam bersabda yang artinya: Tidak beriman seseorang dari kamu sehingga ia menjadikan hawa nafsunya mengikuti apa yang aku bawa (ajaran islam) (HR. Hakim).

7. Harishun 'ala Waqtihi.

Pandai menjaga waktu (harishun ala waqtihi) merupakan faktor penting bagi manusia. Hal ini karena waktu itu sendiri mendapat perhatian yang begitu besar dari Allah dan Rasul-Nya. Allah s.w.t banyak bersumpah di dalam Al-Qur'an dengan menyebut nama waktu seperti wal fajri, wad dhuha, wal asri, wallaili dan sebagainya. Allah Swt memberikan waktu kepada manusia dalam jumlah yang sama setiap, 24 jam sehari semalam. Dari waktu yang 24 jam itu, ada manusia yang beruntung dan tak sedikit manusia yang rugi. Karena itu tepat sebuah semboyan yang menyatakan: 'Lebih baik kehilangan jam daripada kehilangan waktu.' Waktu merupakan sesuatu yang cepat berlalu dan tidak akan pernah kembali lagi. Oleh karena itu setiap muslim amat dituntut untuk memanfaatkan waktunya dengan baik, sehingga waktu dapat berlalu dengan penggunaan yang efektif, tak ada yang sia-sia. Maka diantara yang disinggung oleh Nabi sallalla ‘alaihi wasallam adalah memanfaatkan momentum lima perkara sebelum datang lima perkara, yakni waktu hidup sebelum mati, sehat sebelum sakit, muda sebelum tua, senggang sebelum sibuk dan kaya sebelum miskin.

8. Munazhzhamun fi Syu'unihi.

Teratur dalam suatu urusan (munzhzhamun fi syuunihi) termasuk kepribadian seorang muslim yang ditekankan oleh Al-Qur'an maupun sunnah. Oleh karena itu dalam hukum Islam, baik yang terkait dengan masalah ubudiyah maupun muamalah harus diselesaikan dan dilaksanakan dengan baik. Ketika suatu urusan ditangani secara bersama-sama,maka diharuskan bekerjasama dengan baik sehingga Allah menjadi cinta kepadanya. Dengan kata lain, suatu urusan dikerjakan secara profesional, sehingga apapun yang dikerjakannya, profesionalisme selalu mendapat perhatian darinya. Bersungguh-sungguh, bersemangat dan berkorban, adanya kesinambungan dan penguasaan ilmu pengetahuan merupakan diantara yang mendapat perhatian secara serius dalam menunaikan tugas-tugasnya.

9. Qodirun 'alal Kasbi.

Memiliki kemampuan usaha sendiri atau yang juga disebut dengan mandiri (qodirun alal kasbi) merupakan ciri lain yang harus ada pada seorang muslim. Ini merupakan sesuatu yang amat diperlukan. Mempertahankan kebenaran dan berjuang menegakkannya baru bisa dilaksanakan manakala seseorang memiliki kemandirian, terutama dari segi ekonomi. Tak sedikit seseorang mengorbankan prinsip yang telah dianutnya karena tidak memiliki kemandirian dari segi ekonomi. Karena itu pribadi muslim tidaklah mesti miskin, seorang muslim boleh saja kaya raya bahkan memang harus kaya agar dia bisa menunaikan haji dan umroh, zakat, infaq, shadaqah, dan mempersiapkan masa depan yang baik. Oleh karena itu perintah mencari nafkah amat banyak di dalam Al-Qur'an maupun hadits dan hal itu memilik keutamaan yang sangat tinggi. Dalam kaitan menciptakan kemandirian inilah seorang muslim amat dituntut memiliki keahlian apa saja yang baik, agar dengan keahliannya itu menjadi sebab baginya mendapat rizki dari Allah Swt, karena rizki yang telah Allah sediakan harus diambil dan mengambilnya memerlukan skill atau ketrampilan.

10. Naafi'un Lighoirihi.

Bermanfaat bagi orang lain (nafi'un lighoirihi) merupakan sebuah tuntutan kepada setiap muslim. Manfaat yang dimaksud tentu saja manfaat yang baik sehingga dimanapun dia berada, orang disekitarnya merasakan keberadaannya karena bermanfaat besar. Maka jangan sampai seorang muslim adanya tidak menggenapkan dan tidak adanya tidak mengganjilkan. Ini berarti setiap muslim itu harus selalu berpikir, mempersiapkan dirinya dan berupaya semaksimal untuk bisa bermanfaat dalam hal-hal tertentu sehingga jangan sampai seorang muslim itu tidak bisa mengambil peran yang baik dalam masyarakatnya. Dalam kaitan inilah, Rasulullah saw bersabda yang artinya: sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR. Qudhy dari Jabir). Demikian secara umum profil seorang muslim yang disebutkan dalam Al-Qur'an dan hadits, sesuatu yang perlu kita standarisasikan pada diri kita masing-masing. Jazakumullah Khairan Kathira!

Impian dan Kegagalan

Satu: Impian dan Kegagalan

Kata Orang, Ketakutan Yang Dibayangi Kegagalan Lalu Namanya Trauma,
Kataku Ia Merupakan Ujian, Supaya Semakin Kuat Lagi Pergantunganku Kepada Tuhan,

Kata Orang Kegagalan Yang Lalu Usah Dikenang,
Kataku Sememangnya Ia Cuba Dilipat Simpan, Cuma Dibuka Sekali-sekala Sebagai Rujukan Pengalaman,

Kata Orang, Mereka Yang Diuji Disayangi Tuhan, Untuk Dihadiahkan Dengan Kekuatan,
Kataku Aku Adalah HambaNya Yang Lemah Malah Serba Kekurangan,

Kata Orang, Kadangkala Allah Sembunyikan Matahari, Dia Datangkan Petir dan Kilat. Kita Menangis dan Tertanya-tanya, Kemana Hilangnya Sinar...Rupa-rupanya Allah Nak Hadiahkan Kita Pelangi
Kataku Indahnya Pelangipun Singgahnya Sebentar Cuma,

Kata Orang, Apalagi Yang Paling Besar Yang Ingin Kau Cari sekiranya Ditakdirkan Impianmu Tuhan Cukupi,
Kataku Ia Adalah Keredhaan Tuhan, Yang Perlu Aku Jejaki Sepanjang Perjalanan Kehidupan Ini….

Dua: Kita Membuat Percaturan Di Bumi, Sedangkan Tuhan Telahpun Mendahului KeputusanNya Di Langit

Tidak Terdengarpun Desiran Angin,
Tiba-tiba Saja Pepohon Bergoyang,

Manusia Tidak Pandai Menyimpan,
Maka Tiada Lagi Nilai Bagi Perkataan Yang Bernama Rahsia,

Dia Seorang Pemalu,Penyimpan Rasa Hati,
Perahsia Amanah Setiap Orang Yang Bertemu Untuk Meluahkan Pelbagai Permasalahan,
Dia Belajar Untuk Memahami,
Untuk Menjadi Orang Yang Memahami,
Mafhum Sabda Baginda Nabi;

"Barangsiapa Membebaskan Seoarang Muslim Dari Suatu Kesulitan Nescaya Allah Akan Membebaskannya Dari Kesulitan-kesulitan Pada Hari Kiamat. Barangsiapa Menutupi Aib Seorang Muslim Nescaya Allah Akan Menutupi Aibnya Pada Hari Kiamat"

Dia Berusaha Semampu Mungkin,
Untuk Menjadi Seorang Yang Jujur Terhadap Diri Sendiri,
Pada Setiap Masa, Waktu, Tempat dan Keadaan,

Terkilan Dua Kali Terkilan,
Gagal Dalam Ketiga-tiga Percubaan,
Dan Bila Rahsia Tidak Lagi Menjadi Kerahsiaaan,
Berbaloi Untuknya Mencuba,
Setelah Tiga Tahun Memendam Rasa,
Kini Impian Tinggal Kenangan,
Mungkin Tiada Lagi Untuk Di ‘Tertinggalkan’ Sesuatu Di Sana,
Melainkan Nilai-nilai Yang Dibina Di Atas Iman Yang Sempurna,
Demi Mengharapkan Jannah, Syurga Tuhan Yang Kekal Abadi,
Pengorbanan Yang Sentiasa Menjangkaui Kepentingan Peribadi,
Supaya Makin Dimengerti Maksud Berkorban, Berkhidmat dan Memberi,

Moga Dirinya Thabat, Teguh Dan Setia,
Sekiranya Dia Tidak Mampu Mengukir Nama Indah Bersama Bintang-bintang Di Langit,
Setidak-tidaknya Seharum Nama Hamba-hambaMu Yang Taat Di Bumi,
Namun Percubaannya Yang Kelihatannya Gagal Itu,
Siapapun Belum Pasti Hujung Pangkalnya,
Ada Cerita Kesedihan Dalam Cerita Kesedihan,
Bila Kita Diberi Peluang Untuk Memahami dan Mengerti,
Ia Tidak Sepatutnya Diklasifikasikan Sebagai Cerita Kekecewaan,
Tapi Cerita Tentang Percubaan Demi Percubaan,

Kita Membuat Percaturan Di Bumi,
Sedangkan Tuhan Telahpun Mendahului KeputusanNya Di Langit

Nilai Waktu Dalam Kehidupan Muslim

Mafhum sabda Rasulullah sallallah alaihi wasallam:Maksudnya:

'Dua nikmat yang sering dilupai oleh manusia: kesihatan dan masa lapang'

Seorang penyair Arab pernah bermadah:Maksudnya:

'Dan waktu itu adalah perkara paling bernilai yang aku cuba untuk menjaganya, dan aku melihat ianya merupakan perkara yang paling mudah kau hilangkan'

Disiplin Para Sahabat Dan Salaf Dalam Penjagaan Waktu.

Oleh kerana waktu itu amat bernilai maka para sahabat dan salaf adalah orang yang paling tegas dan berdisiplin dalam penjagaan waktu kerana mereka adalah generasi yang paling mengetahui tentang nilainya dan mereka adalah sebaik-baik generasi. Antara kata-kata mereka:

'Di antara tanda-tanda kecelakaan ialah ialah mensia-siakan waktu',


' Waktu itu umpama pedang sekiranya kamu tidaki memotongnya maka ia akan memotong kamu'
Ibn Abi Hamzah dalam kitab Bahjatunnufus mengatakan: 'Maksud ibarat di atas ( waktu umpama pedang ) adalah supaya diisi waktu itu dengan kesibukan dan jangan dibiasakan dengan menunda-nunda. Dengan maksud lain, apabila kamu tidak bersiap untuk mengambil manfaat dalam setiap kesempatan, maka kamu akan binasa seperti orang yang dipancung pedang. Perumpamaan ini adalah supaya kita menjadi orang yang tegas seperti waktu kerana timbulnya penyesalan itu disebabkan tidak tegas'

Begitulah keadaan para sahabat dan salaf yang sentiasa cuba untuk meningkatkan diri mereka dari satu tahap ke tahap yang lebih baik sehingga menjadikan hari ini dalam hidup mereka adalah lebih baik dari kelmarin dan esoknya adalah lebih baik dari hari ini.Kata mereka:

'Sesiapa yang hari ini dalam hidupnya adalah seperti kelmarin maka dia adalah orang yang rugi, dan sesiapa yang hari ini adalah lebih buruk dari kelmarin maka dia adalah orang yang celaka'
Imam Hasan al-Basri pernah berkata:Maksudnya:

' Wahai anak Adam, sesungguhnya dirimu merupakan bahagian-bahagian dari hari-hari yang telah ditentukan, apabila berlalu hari maka berlalu jugalah bahagian hidupmu. Dan dikhuatiri nanti apabila telah berlalu sebahagiannya maka akan berlalu jugalah keseluruhannya sedangkan engkau sendiri tahu akan hal ini maka beramallah '


Generasi awal ini sangatlah mengambil berat terhadap penggunaan waktu supaya tidak berlalu sehari ataupun sedetik darinya melainkan dalam keadaan mengisi dan menambah ilmu yang bermanfaat, beramal soleh, bermujahadah melawan nafsu atau membantu dengan memberi manfaat kepada orang lain. Mereka adalah insan yang cemerlang dalam memanfaatkan usia mereka.Kata Ibn Mas‘ud:Maksudnya:

' Aku tidak pernah menyesali akan suatu hal, seperti penyesalanku ke atas hariku yang apabila terbenam mataharinya ( berlalu ), di mana umurku telah berkurang sedangkan amalanku tidak bertambah ( di dalamnya )'.

Renungan Buat Du'at Muda Yang Penuh Semarak Perjuangan

Buat du’at muda yang penuh semarak perjuangan, anak-anak didik yang sedang menempuh jalan dakwah dan perjuangan yang panjang. Bingkisan ini tidaklah disampaikan melainkan dengan perasaan kasih-sayang, ukhuwwah dan doa semoga kita semua sentiasa berada dalam rahmat dan redha Allah azza wajalla.

Kematangan Bukan Pada Umur, Tetapi Pada Cara Berfikir Dan Bertindak.

Dalam menjalankan kewajipan dakwah, seorang dai’ akan bertemu dengan pelbagai ragam manusia. Kepelbagaiaan ragam tersebut menuntut dai’ supaya sentiasa bersabar dan bersabar. Sikap al-‘ajalah’, terburu-buru bukanlah sikap seorang da’i. Kematangan seorang da’i pada bukanlah diukur pada tahap umur, tetapi pada cara berfikir dan bertindak.

Mengawal Semarak Dengan Disiplin Ilmu

Kebiasaannya usia muda merupakan usia yang berkobar-kobar. Semangat perjuangan itu merupakan sesuatu perkara yang positif dalam jiwa seorang dai. Namun tanpa panduan dan disiplin ilmu semarak tersebut mungkin tersasar mengikut amarah nafsu. Dengan keadaan yang sedemikian pihak yang bertentangan atau lawan mampu menggunakannya untuk tujuan provokasi. Teori ini bukan teori baru, ia telah kerap kali digunakan oleh gerakan kerahsiaan barat dengan membangkitkan kemarahan umat Islam untuk melihat mereka melatah dan akhirnya bertindak secara agresif dan melulu. Natijah dari tindakan agresif tersebut menjadi alasan untuk mereka mengapa gerakan Islam perlu dilenyapkan.

Kata Khalifah Umar Abd Aziz: ‘Sesiapa yang beramal tanpa ilmu, maka sesugguhnya apa yang merosakkannya itu adalah lebih banyak dari apa yang membawa kebaikan’ . Atas prioriti ( aulawiyyat ) ilmu mendahului amal, al-Imam al-Bukhari menyusun satu bab dalam kitabnya, ‘Bab al-Ilm Qabl al-Qaul wal al-Amal’, bab ilmu sebelum perkataan dan perbuatan. Menyedari hakikat ini al-Imam Hasan al-Banna meletakkan rukun al-Fahm sebagai rukun pertama mendahului rukun amal. Buat du’at perkara ini amatlah wajar diteliti.

Menilai Antara Perkara Prinsip Dan Isu

Dalam konteks yang lebih kecil, saya ingin fokuskan kepada anak-anak didik saya yang sedang bergerak dalam persatuan-persataun atas nama perjuangan Islam, samada di kampus universiti mahupun sekolah. Kegagalan menilai antara perkara prinsip dan isu merupakan sebahagian dari lompang-lompang kecacatan dalam menilai kematangan sebuah gerakan pelajar. Prof. Abdullah Hasan sering mengulang-ulang tentang parkara prinsip dan isu ini dalam beberapa bukunya, ini kerana kebanyakkan perkara isu masih memiliki ruang perbincangan dan perundingan, berbanding perkara prinsip yang mesti dipertahankan. Maka ada perkara prinsip yang mesti dipertahankan, dan ada perkara isu yang menuntut kita lebih matang mencari jalan perundingan.
Dari kesimpulan Prof Abdullah Hasan tadi dapat saya ceraikan satu permasalahan baru iaitu apakah perkara-perkara prinsip yang mesti menjadi teras perjuangan seorang da’i, dan apakah perkara-perkara isu yang perlu seorang da’ itu bersikap toleransi. Mengambil jalan penentangan untuk perkara isu sedangkan boleh ditemui jalan perundingan adalah tindakan kurang bijak yang mencerminkan kecetekan ilmu dan kebijaksanaan.Untuk perkara ini para du’at perlu menyemak kembali manhaj dakwah para nabi dan rasul. Menelaah sirah amatlah mustahak kepada seorang da’i supaya perjuangan berjalan di atas landasan yang betul seiring dengan manhaj para rasul dan nabi. Tanpa panduan manhaj yang betul di bawah petunjuk wahyu al-Quran dan as-Sunnah manusia akan menghukum mengikut logik akal semata-mata. Antara persoalan yang perlu dilontarkan kepada diri, apakah sandaran atau dalil menyebabkan kita bermati-matian memepertahankan sesuatu perkara, dan apakah kesan jangka pendek dan jangka panjang dengan tindakan kita kepada Islam dan umatnya.

Dakwah Antara Penerimaan dan Penentangan

Mesej dakwah yang suci perlu dibawa oleh jiwa-jiwa yang suci. Hati-hati yang ikhlas dan tidak mempunyai sebarang kepentingan. Kesediaan ini menuntut kesabaran yang utuh dalam jiwa seorang da’i. Dakwah samada diterima atau ditentang, pembawanya tetap sabar dalam menempuh ujian. Penerimaan atau penentangan bukanlah bukti benarnya sesuatu seruan dakwah. Kebenaran dakwah adalah kerana manhajnya di bawah lembayung al-Quran dan as-Sunnah, kebenarannya ialah kerana manhajnya seiring dengan manhaj para nabi. Maka dengan itu, dai tidak boleh tertipu dengan ramainya penerimaan orang terhadapnya, dan da’i juga tidak boleh tertipu dengan penentangan orang terhadapnya, kerana keduanya bukanlah ukuran kebenaran. Perkara ini perlu diingatkan kerana manusia sering tertipu dengan menganggap perjuangannya benar disebabkan penerimaan ramai. Dan tidak kurang juga yang tertipu mengganggap bahawa perjuangannya benar disebabkan sentiasa menerima tentangan. Atas sebab pertama manusia boleh menjadi lupa diri dan menganggap dirinya benar. Dan atas sebab yang kedua ramai yang berjuang dengan bersifat lebih menentang dan bukannya berdakwah.

Sistem Pembentukan Generasi al-Quran.

Untuk pembentukan generasi al-Quran. Para Da’i perlu kembali kepada manhaj al-Quran dan as-Sunnah. Merenung kerap sirah. Dukacita apabila saya mendengar ada yang menyatakan bahawa itu zaman nabi, tidak boleh disamakan dengan zaman kita, zaman kita kena lebih agresif. Untuk itu kita serahkanlah pada manhaj masing-masing. Barangsiapa yang ingin bersama para rasul nabi maka jalan mereka perlu disusuri. Manhaj ini buat pemuda yang dahaga lahirnya kegemilangan baru, buat pewaris generasi pejuang yang pernah mengukir sejarah agung, serta buat mereka yang ingin membawa risalah ini dengan penuh kejujuran, kesabaran dan melihat ummah dengan perasaan rahmah dan kasih-sayang.

Pandangan Sinis Mengatakan Mengaharap Keajaiban Dengan Kesederhanaan dan Kesabaran.

Sebahagian teman yang berkobar-kobar memandang sinis method kesederhanaan dengan berkata: Bagai mengaharap keajaiban perubahan akan berlaku dengan kesederhanaan’. Dan kami memandang, kesederhanaan dan kesabaran itulah keajaiban dalam perjuangan para nabi. Dari didikan baginda lahirlah peribadi-peribadi yang disayangi teman dan disegani lawan. Mempertahankan mesti pada perkara-perkara prinsip, bukan agresif secara teburu-buru. Dalam kerendahan diri ada sifat tawaddhu’ dan izzah. Untuk kesabaran dan ketabahan ini, tersembunyinya keajaiban, apakah yang menyebabkan mereka mampu bertahan dan adil dalam membuat penilaiaan. Ianya kembali kepada satu kekuatan iaitu IMAN. Rasanya wajar untuk kami sajikan kembali ucapan Imam as-Syahid Hasan al-Banna sebagai renungan:

‘Wahai Ikhwan al-Muslimin, terutama kepada mereka yang bersemangat dan gopoh, degarlah kata-kata saya yang bergema dari atas pentas dalam perhimpunan agung ini. Segala langkah dan sempadan dalam jalan kamu ini telahpun digariskan. Saya tidak akan melanggar sempadan ini yang saya sendiri yakini sepenuhnya bahawa ia adalah jalan yang paling selamat untuk sampai ke matlamat. Benar, jalan ini mungkin jauh namun tiada jalan lain selain jalan ini. Kejantanan akan terserlah melalui keupayaan untuk bersabar, tabah, gigih dan usaha yang berterusan. Sesiapa di kalangan kamu yang terlalu cepat mahu mengutip hasil sebelum tempoh matang atau memetik bunga sebelum masanya, maka saya tidak akan bersetuju sama sekali. Lebih baik dia berundur dari dakwah ini kepada gerakan lain. Sesiapa yang mampu bersabar dengan saya hingga benih ini berkembang, tumbuh sebagai pokok, mengeluarkan buah yang baik dan tiba masa untuk memetiknya maka kesabarannya akan diberi ganjaran oleh Allah. Kita akan memperolehi salah satu daripada ganjaran berikut iaitu kemenangan dan ketuanan atau mati syahid dan kebahagiaan yang abadi’

Pelajaran Untuk Setiap Generasi.

Ketika saya pernah melontarkan muhasabah ini kepada seorang bekas anak didik saya, katanya zaman tidak sama, zaman yang sedang kami lalui tidak sama seperti yang ustaz telah lalui. Sememangnya zaman tidak sama, namun tuhan mencipta tabiat manusia mempunyai kecenderungan dan fitrah yang hampir serupa. Dengan itu al-Quran selalu menyeru, ‘Fa’tabiru Ya Ulil Absor’, dan ambillah iktibar wahai orang yang berfikir, dalam memberi makna ‘Fa’tabiru’ sebahagian ulama usul menafsirkannnya sebagai ‘Faqisu’ yang bermaksud maka kiaskanlah, kiaskanlah peristiwa yang lalu itu terhadap diri kamu, mudah-mudahan kamu beroleh peringatan dan pelajaran. Sesiapa yang sering meneliti sejarah akan mendapati benarnya kalamullah tadi. Anak adam adalah insan yang tetap sama tabiatnya di setiap zaman. Mukmin yang sedar sentiasa melihat perkara lalu sebagai pelajaran bernilai untuk kehidupan hari ini. Sifat ‘ekstrem’ dan melampau bukanlah dari ciri-ciri sifat seorang dai’.

Awas Penyakit Futhur.

Futhur ialah berhenti selepas penat berkerja, al-Quran pernah menggunakan kalimah futhur ini dalam menyifatkan tabiat malaikat, ‘yusabbihun al-lail wa an-nahar wa hum la yafthurun’, mereka bertasbih malam dan siang dan mereka tidak pernah futhur ( behenti /penat ). Manakala futhur dalam jalan dakwah bererti berhenti selepas kuat bersemangat pada awalnya. Ketika membincangkan tajuk ‘futhur’ ini seorang sahabat saya menceritakan kisah pengalamannya bersama seorang sahabatnya di kampus dahulu. Seorang yang bersemangat pada awalnya, sentiasa berani, ingin bersuara dan menentang, menolak sebarang bantuan pinjaman dari pihak berwajib. Ia cuma bertahan sekadar beberapa semester. Setelah gagal peperiksaan dia terpaksa mengulang semula, memohon kembali pinjaman yang ditentangnya, akhirnya berhenti senyap dari memberi apa-apa sumbangan yang dianggapnya dulu perjuangan.

Bagi sebahagian yang memandang serong terhadap nasihat kami, kami ingin nyatakan bahawa nasihat ini datang dari hati-hati yang menyayangi kalian, dan hati-hati ini sentiasa berdoa untuk kalian. Bersabarlah dalam menimba pengalaman di sepanjang jalan dakwah yang panjang. Kebijaksanaan merupakan mutiara yang tersembunyi. Sesiapa yang menemuinya maka dia merupakan insan yang dikurniakan dengan nikmat yang besar. Maka benarlah firmanullah yang bermaksud:

‘Dan sesiapa yang dikurniakan dengan ‘al-hikmah’, maka dia dikurniakan dengan kebaikan yang banyak’