Thursday, 23 October 2008

Maafkan Diriku...

Pernah dulu kau bertanyakan padaku apakah aku menyayangimu, lalu aku menjawabnya :

'Bahkan kerana Allah dan Rasul aku mencintaimu'
Dan kau bertanya lagi sekadar mana kasihku padamu, lalu aku menjawabnya :

'Seperti aku menyayangi diriku sendiri, bahkan lebih dari itu, dan Rasulku pernah bersabda: 'Tidak sempurna iman seseorang itu hinggalah dia mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri'

Lalu kau bertanya lagi padaku sejauh mana aku sanggup korbankan untuk membuktikan kasihku padamu. Dan aku menjawabnya :

'Harta dan nyawaku, dan aku bercita-cita untuk berkorban seperti sahabat-sahabat baginda Rasulullah, golongan Ansar yang mengorbankan kepentingan diri mereka untuk Muhajirin yang mereka cintai '

Dan kau bertanya lagi padaku, apakah yang akan aku perolehi dari pengorbanan seperti ini. Lalu aku menjawabnya:

'Kemanisan Iman'

Kemudian kau bertanya lagi, apakah yang lebih aku kasihi. Lalu aku akan menjawabnya :

'Allah dan RasulNya'

Dan akhirnya aku berkata padamu, sesugguhnya tidak ada yang mampu membuatkan aku membenci dirimu melainkan engkau lakukan perkara yang menimbulkan kebencian Allah dan Rasulku, maka aku akan turut membencimu.

Namun hiwar antara diriku dan dirimu ini telah berlalu. Dan engkau pergi membawa haluanmu. Akibat desakan usia muda atau remajamu, aku kau tinggalkan dalam keadaan payah mempertahankan Iman di hati . Bagai menggengam bara api kata baginda Nabi. Dan aku tetap akan mempertahankannya. Dan aku yakin tuhan menyiapkan anugerahnya untuk sesiapa yang menjunjung tinggi syariatnya. Dan aku sentiasa mendoakanmu moga kembali berada di landasan ini, bersama di bawah panji para nabi.

Maafkan diriku wahai sahabatku, bukankah pernah ku nyatakan padamu bahawa sesugguhnya tidak ada yang mampu membuatkan aku membenci dirimu melainkan engkau lakukan perkara yang menimbulkan kebencian Allah dan Rasulku, maka aku akan turut membencimu.

Maka setelah haluanmu yang kau pilih sendiri, maka aku terpkaksa meniggalkanmu, Meskipun sebenarnya engkau yang meniggalkanku untuk menjejaki teman-temanmu yang lebih awal mendahuluimu. Lantaran itu terjadilah perpisahan antara kita, kerana aku tidak membina ikatan ukhuwwah ini, melainkan kerana Allah dan RasulNya. Dan aku tetap mendoakanmu…
(Dedikasi Buat Diri Yang Berjuang Mempertahankan Gelora Cinta dan Amarah Nafsu Di Dada 1998-2001)

No comments: